10 March 2017

Lima Puluh Lima

weheartit

Assalamualaikum. Hallo Schöner.

Playing music: Something Just Like This - The Chainsmokers & Coldplay
Dear you,

A Lesson Learned.

Selama 4 hari, aku pergi khusus penyelamat. Sepanjang aku berada dalam khusus tu, banyak benda yang aku belajar dan pengajaran yang aku dapat tentang khidupan. Dan dalam tempoh khusus ni juga, ada beberapa prinsip hidup aku pegang selama-lama harini berubah.

Long short story, sepanjang tempoh aku khusus berapa kali aku nak give up dengan training dia yang ada jugaklah gaya training navy. One of the training yang aku kena adalah berenang 300m dalam masa kurang daripada 9 minit. Mula-mula aku dengar tu, rasa nak pitam jugaklah sebab aku mana pernah berenang selaju tu. Aku cakap dekat dalam hati, 

"Try jelah dulu. Mana tau lepas." (aku memang cuba sedapkan hati aku supaya tak gabra masa berenang nanti)

Sekali bila kena buat, memang penat tak terkata lah. Badan aku ni takdelah fit mana pun, exercise memang malaih jadinya bila kena kerah berenang laju tetiba, badan aku terkejutlah. Sepanjang aku nak menghabiskan 300m tu, entah berapa kali aku rasa nak give up. Baru hari pertama beb. Habis aku buat 300m, aku fikir balik.

"Macam tu ke perasaannya bila kau di ambang-ambang nak mengalah dengan hidup dan ada orang datang bagi kau semangat untuk teruskan juga sampai habis?"

I'm not gonna lie. Tak pernah perasaan macam tu datang strike hard dekat aku. Selalunya aku encourage orang untuk teruskan apa saja benda diorang nak give up. Tak aku sangka dengan kata-kata, 'Don't give up yet, kau boleh buat' itu besar impaknya kepada orang yang ditujukan kata-kata itu. Pada aku itu cuma hanya sekadar kata-kata nak sedapkan hati supaya kurang kecewa, rasa sakit hati, rasa nak putus asa. Bila terkena dekat diri sendiri, I really amazed how that soothing words are not just words. It does mean something.

Sepanjang khusus tu juga, there's this one guy I called him Abang Navy, he's one of the nice guy I've met. Aku nak ke khusus tu, dia datang jemput dan hantar balik (UIA susah sikit bab-bab transport ni). Dalam kereta, dia rajin kongsi pengalaman dia masa dekat Navy, dia bagi tips-tips berenang efektif, bagi kata-kata semangat untuk teruskan lagi and belanja aku makan masa last day khusus tu. Pada aku lah, susah sebenarnya nak jumpa orang macam tu sekarang ni. But when I met one, aku rasa terbuka sikitlah pandangan aku. As a friend of mine said;

"Sebenarnya ramai je orang baik. Cuma kita suka fokus satu kesalahn dia daripada beribu kebaikan dia."

And it's true. Dengan orang yang kita kenal, once kita nampak buruknya dia, kita memang takkan berhenti bercakap pasal keburukan dia walaupun entah dah berapa banyak kebaikan yang dia dah buat. Dengan orang yang kita tak kenal, kita intend untuk judge dia based on apa yang kita nampak dekat dia and most of the time, we don't assume someone in a good way. Mesti akan ada bad first impression. Aku kadang-kadang buat macam tu, that's why I say it. So, it's a reminder for myself not to judge people badly and just don't see only his/her bad side. Buka mata sikit, banyak lagi benda baik yang kau boleh pandang dekat seseorang itu.

Not to forget for my coach during 4 days of hellish training, dia tak putus bagi semangat dekat aku untuk teruskan. Motto yang dia selalu ingatkan sepanjang training,

"Dalam berenang, hati mau kental."

I've tried and I made it. Aku habiskan juga training tu dan aku tak quit di tengah jalan. Dia memang coach yang sangat baik dan pakcik yang sangat pemurah. Aku doakan semoga dia bahagia dengan hidup dia dan terus buat kebaikan dia kepada orang lain. Dan aku doakan juga kepada peserta-peserta yang lain sama-sama join khusus dengan aku, may the force be with you and find your happiness in dunya and hereafter.

"You want to know about anybody? See what books they read, and how they've been read..." - Keri Hulme (From The Bone People)

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...